Tuesday, December 13, 2011

Rahsia Al-Fatih takluki Konstantinople.



Semoga ALLAH meredhai
setiap jiwa-jiwa yang sedang berusaha mengajak manusia lain kearah kebaikan!

Adakah anda pernah mendengar nama Sultan Muhammad al Fatih ?

Ya...

Tidak..?

Konstantinople?

Tidak..

Anda tahu apa itu konstantinople?Siapa Sultan Muhammad al Fatih?

Kalau yang dah tahu,anggaplah kita sedang meng'refresh' balik sejarah.

Yang tak tahu,jom kita teroka.

Ops, tunggu sebentar!

Pesan saya :

Buta sejarah,OK lagi,tapi JANGAN Buta Sirah Islam!

Ok,sekarang betulkan posisi anda,lapangkan minda,rehatkan dada dan jangan lupa bukalah laluan kedalam hati anda. 

Ayuh !

Konstantinople 

kedudukannya

Kota milik empayar Byzantine merupakan sebuah kota yang memiliki pertahanan yang amat menakjubkan

ni sekadar gambaran, yang sungguh masyaALLAH..ALLAHUA'LAM !

Kota ini berbentuk tiga segi. Dua bahagian kota menghadap laut iaitu Selat Bhosporus dan Laut Marmara. Bahagian daratan dilingkungi oleh sebuah benteng yang sangat kukuh, antaranya seperti:

1.     Bahagian luar kota dilingkungi oleh sebuah parit besar. Dalamnya 10 meter dan lebarnya 60 meter
2.     Ada dua tembok iaitu tembok luar dan tembok dalam. Tembok luar sahaja setinggi 25 kaki dan setebal 10 meter
3.     Tembok dalam pula setinggi 40 kaki tinggi dan 15 meter tebal
4.     Terdapat menara kawalan sepanjang tembok dalam dengan ketinggian 60 meter!
5.     Terdapat 400 batalion tentera terlatih mengawal tembok ini sepanjang masa.

Dengan kedudukan pertahanan seperti itu, hampir mustahil untuk tembok ini dicerobohi.

Di bahagian laut pula, terdapat rintangan rantai besi yang kuat diletakkan di Selat Bosporus yang digunakan untuk menghalang kapal-kapal melepasinya.

Konstantinapole telah menjadi ibu kota Empayar Bizantin untuk berkurun-kurun dan dikenali sebagai kota yang paling makmur dan terkaya di Eropah. Ia terletak di pertemuan antara Asia dan Eropah dan Laut Mediterranean dan Laut Hitam. Justeru, ia sangat strategik baik dari segi perdagangan mahupun geo politik.

Sejak Rasulullah s.a.w mengungkapkan bahawa nanti Kota penting ini akhirnya akan jatuh di tangan seorang pemerintah yang terbaik, memimpin tentera yang terbaik sepanjang zaman, telah banyak percubaan dibuat untuk menawan kota ini, namun tidak berjaya. Sahabat seperti Abu Ayub al Ansari juga telah berusaha dan mereka telah mengepung kota ini selama tujuh tahun, tetapi masih gagal.

Hanya 800 tahun selepas sabda Nabi SAW, sabda yang menakjubkan ini menjadi kenyataan. Sultan Muhammad bin Murad yang kemudian lebih masyhur dengan gelaran Sultan Muhammad al Fatih telah memulakan pengepungan ke atas Konstantinapole pada hari Khamis, 5 April 1453 dan berjaya membuka kota ini pada 29 Mei 1453.

Tentu bukan mudah untuk Sultan Muhammad al Fatih untuk menakluki kota tersebut. Peribadi baginda dan tentera-tentera baginda juga menjadi ramuan kemenangan ini
.
Kerahsiaan Kemenangan Mereka !
Perkara ini dapat disaksikan semasa baginda dan tentera-tentera baginda ingin menunaikan solat Jumaat kali pertama di Konstantinople selepas menumpaskan Angkatan tentera Byzantine. 
Timbul pertanyaan di kalangan mereka siapa yang layak menjadi imam solat Jumaat yang pertama itu.

Baginda kemudiannya memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya berdiri dan diikuti pertanyaan:
"Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!".
Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.

Pertanyaan seterusnya,
"Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!".

Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertitah, "Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!".

Kali ini semuanya duduk, kecuali baginda sendiri sahaja yang tetap berdiri! Subhaanallah!

Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajud sejak baligh. Tepatlah janji Rasulullah s.a.w dan kota ini kemudian bertukar nama kepada Istanbul. Mungkin inilah satu faktor kemenangan Baginda dan tentera baginda. Mereka betul-betul berhak untuk mendapat gelaran seperti yang terdapat dalam sabda Rasulullah SAW itu. 
jaga hak ALLAH , DIA pasti jaga hak kita!
Wah,bertapa hebatnya 'DIA' yang mengciptakan hambanya sebagai IKON untuk ummah pada saat ini..subhanallah !
Masih ada ke Al-Fatih di zaman ini?
Usah ditunggu siapa Al-Fatehnya , tapi mari sahabat kita bina AL-Fateh dalam diri kita !
Saya serius , anda ?

p/s : Antara kejayaan di penghujung,kembali kepada ALLAH s.w.t Di Awalnya !
Belum terlambat lagi,sahabat !

 sumber : www.iLuvislam.com