Sunday, February 27, 2011

Dalam Rumah Mencari Rumah..?



 Salam mahabbah....Salam mujahadah...('',)

 Hmm ...sekarang ni dalam musim peperiksaan,demam exam katakan..huhu....
 Sem kali ni memang sibuk...banyak lagi benda yang belum settlekan..
Masa makin singkat,kerja makin bertimbun...
dan saya 100% akui tanggungjawab lebih banyak dari masa....

 Sambil-sambil membaca,menghafal tu ana nak berkongsi sikit tentang satu cerita..
tajuknya macam kat atas la...
cerita ni ana dapat time halaqoh pada setiap petang di 'amk'..he3.

Ceritanya macam ni,
dalam sebuah rumah..tinggal seorang ayah dan seorang anak lelaki..
Pada suatu hari,si ayah ni mundar mandir kehulur-hilir,
sekejap kedapur,kemudian ke bilik,then ke beranda..dan macam tu la seterusnya....
si anak ni pening dan semestinya pelik melihat gelagat ayahnya..
lalu dia pun bertanya kepada ayahnya apa yang ayahnya cari 
dan kenapa ayahnya berkelakuan begitu... 
(kalu xfaham,asif..terbelit lidah nak susun ayat..)
 hmm..ayahnya mengatakan dia mencari rumah...
si anak ni,pelik dengan jawapan ayahnya..
dan ana pasti antum semua juga pelik...
betul tak??



Dalam cerita ni terdapat satu analogi yang boleh kita buat...
ape yea?
ok..rumah tu..kita boleh ibaratkan sebagai dunia..
dan si ayah tu adalah kita,manusia..
ape yang nak dikatakan,kita sebagai manusia yang berada dalam rumah takkan mencari rumah juga..
kenapa si ayah tu tak mencari kereta ke,makanan ke..
dan macam tu juga kita yang bernama manusia..
dahlah berada didunia takkan mencari dunia juga..
ape yang patut kita cari?
tentulah bekalan untuk kehidupan kita disana,akhirat....

Kerana kematian itu satu kepastian..entah hari ini,esok,lusa pasti kita akan bertemu jua..
jadi marilah kita mempersiapkan diri kita dengan amal ibadat yang akan membela kita diakhirat nanti...

Tak kira dimana tempat kita berada..bila sampai waktu ia pasti menjemput kita...
disaat itu,adakah kita sudah bersedia..??
adakah cukup amalan kita selama ini..... 


Kehidupan adalah satu penantian yang tak pernah berakhir... 

Firman Allah s.w.t:
Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan agama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: "Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu dalam keadaan Islam".
(Al-Baqarah 2:132)

fikir-fikirlah sahabat...

p/s:peringatan untuk diri ini juga....

2 comments:

  1. menarik,pertama kali dgr dari ustaz azhar..syukran,teruskan thabat ke jalanNya..

    ReplyDelete